Engagement Fund ;)

Friday, 23 September 2016

Pemergian

Tepat jam 7.58 malam 20 September lalu, salah seorang ahli keluarga pergi buat selamanya. Pemergian yang sangat tidak terjangka. Pagi tu Kak Ela WhatsApp bagi tahu Abang Zahar masuk ke ICU tapi aku tak balas pun sebab memang hanya akan pegang telefon lepas dah punch in. Belum sempat balas mesej, Kak Eli pula telefon memaklumkan keadaan terkini.

Petang lepas kerja, Kak Yah pula telefon sebab telefon Abah tak dapat-dapat. Memang cadang nak pergi melawat petang tu sebab siangnya tu ada kelas jadi tak boleh nak minta keluar. Lewat juga gerak dari rumah sebab uruskan Nenek dulu.

Alhamdulillah selamat sampai ke SJMC tanpa sesat. Waktu jalan nak ke lif, dapat WhatsApp dari Abang Paiz memaklumkan Abang Zahar dah meninggal. Innalillahiwainnailaihirajiun... Tak sempat tengok buat kali terakhir. Keluar dari lif, memang penuh sesak laluan dari lif sampai ke dalam wad dengan kenalan, ahli keluarga dan juga rakan sekerja yang datang melawat.

Terlalu cepat dan mudah perjalanan pergi Abang Zahar; Al-fatihah buat sepupuku, Abang Azahari Bin Sairin. Semoga rohnya dirahmati dan ditempatkan bersama-sama orang yang diampunkan dosa-dosanya dan orang-orang yang beriman.

Waktu hari pengebumian, aku tak dapat turut serta atas sebab kerja juga. Kelas mula awal pagi dan tak sempat nak aturkan gantian sebab hari Selasa tu pun sampai rumah dah lewat malam. Hanya doa mampu dikirim dari jauh. Cuma seharianlah gelisah; walaupun tidak begitu rapat, tetap juga ada kenangan dengan arwah waktu kecil-kecil dulu. Teringat-ingat juga terutama waktu arwah mak masih ada. Masa di U dulu pun kerap jugalah bertandang ke rumah arwah sebab arwahlah antara saudara terdekat yang ada di sana. Moga arwah tenang di sana.

Tuesday, 20 September 2016

Drama Korea: Yong Pal

Ini drama paling baru yang ditonton. Waktu tengah 'demam' teruk, bukan boleh tengok runcit-runcit. Hadap terus sampai habis satu siri drama. Tapi hadap pun, takdelah sekali hadap. Kena juga berhenti kejap-kejap untuk buat benda lain juga. Bajet sekali hadap drama ni boleh berhabuk la cakap Korea? Nan hado! Hahaha..
Poster rasmi Yong Pal
(Sumber dari sini)

Macam tertarik nak tengok Yong Pal ni sebab ada Kim Tae Hee. Heronya pada aku biasa-biasa je tapi dalam cerita ni boleh kira cemerlang la lakonan Joo Won. Joo Won pegang watak sebagai seorang doktor pelatih dekat Hanshin Medical Centre manakala Kim Tae Hee pegang watak sebagai pewaris tunggal empayar Hanshin.

Drama ni menggabungkan pelbagai tema seperti perubatan, kekeluargaan, politik pejabat, percintaan, dan juga komedi. Walaupun Kim Tae Hyun ni doktor pelatih, tapi skill dia tahap gaban punya skill sampai doktor pakar pun kadang-kadang panggil dia untuk tolong pembedahan yang rumit; dah tahap Park Hoon(Doctor Stranger) punya skill jugak dah.

Dalam masa yang sama, dia terikat dengan ceti haram sebab dia pinjam duit untuk rawatan adik dia. Untuk bayar balik hutang dia, dia kena bagi rawatan pada kumpulan gangster sebab bayaran yang dia dapat lebih mahal dan boleh tampung hutang yang dia buat.

Han Yeo Jin pulak merupakan waris tunggal kumpulan Hanshin yang diletakkan dalam keadaan koma sebab abang tiri dia nak bolot harta milik dia. Akhirnya dengan bantuan Kim Tae Hyun, dia berjaya sedar dari koma dan ambil balik hak dia.

Waktu awal-awal Yeo Jin sedar dari koma
(Sumber dari sini)

Tapi, banyaklah halangan dan dugaan yang dihadapi oleh Kim Tae Hyun dan juga Han Yeo Jin untuk bebas dari orang-orang yang tamak. Apa yang menarik adalah hero dan heroin ni saling melengkapi; kira seimbanglah ying dan yang diorang ni. Contoh macam heroin dah biasa dengan konsep darah dibalas darah, nanti herolah yang bagi nasihat redakan sikit dia punya dendam.

Perjalanan cinta antara Tae Hyun dengan Yeo Jin pun tidaklah melebih-lebih macam sesetengah drama lain. Mula-mula masing-masing tak mengaku suka pun cuma boleh nampak jelas yang Tae Hyun ni dah jatuh sayang waktu dia buat CPR untuk dapatkan balik nadi Yeo Jin dalam keadaan Tae Hyun cedera parah kena tembak. Dia betul-betul mengaku bila keluar dialog; "I don't want to be jealous of someone who is already dead." waktu dia bawa keluar Yeo Jin dari hospital sebaik saja konspirasi bermula. Ouch! Comel.

Episod paling best adalah waktu kemuncak Yeo Jin nak rampas balik hak dia dimana dia dan Tae Hyun berkahwin sebagai salah satu strategi untuk bebas dari cengkaman abang tiri dia tu. Lepas kahwin dengan Yeo Jin, haruslah pangkat Tae Hyun ni naik melonjak lonjak; daripada doktor pelatih terus jadi Tuan Besar sebab dah kahwin dengan orang nombor satu kumpulan Hanshin. Waktu ni memang banyak la babak lawak.

Walaupun Tae Hyun dah jadi salah seorang orang penting dalam Hanshin, dia tetap rendah diri dan tak lupa daratan. Ini yang paling bagus sebenarnya sebab kadang-kadang dalam drama ni hero dia lupa daratan sikit bila dah dapat gelaran. Ciri-ciri idaman lain yang ada pada Tae Hyun adalah kesabaran tahap petala dalam melayan kerenah isteri dia tu; isteri dia tengah hangin pun dia boleh selamba lagi bagi nasihat dan tidaklah membiarkan si isteri layan marah sorang-sorang.

Keseluruhannya, cerita ni adalah cerita wajib tengok sebab ada Kim Tae Hee. Eh? Itu salah satu sebab. Selain itu, jalan cerita dia tak lembap dan berkembang cepat walaupun watak-watak jahat dia boleh tahan jahat sampai rasa nak tumbuk je. Lagi satu, gandingan hero dan heroin sangatlah harmoni dan Joo Won dalam ni sangatlah berkarisma. Yelah, sebelum ni kan dia pernah jadi doktor juga dalam drama Good Doctor, jadi dah serasilah watak doktor tu dalam diri dia. Lepas tu salah satu OSTnya adalah nyanyian K.Will; kalau dah K.Will punya lagu, memang layanlah.

Asalnya drama ni ada 16 episod je tapi sebab sambutan menggalakkan, ditambah lagi jadi 18 episod. Cumanya drama Korea ni pengakhiran dia macam terencat sikit. Jalan cerita dari episod satu sampai minit ketiga puluh episod akhir memang cun, tetiba penghujung episod akhir tu berakhir macam tu je? Haishh! Drama ni salah satunya. Heroin buka mata, lepas tu monolog dalam hati; "Yong pal?" Terus habis. Arrggghh.. Cubalah tunjuk babak yang membahagiakan sikit? Apa pun, silalah tonton drama ni sebab berbaloi untuk ditonton.

Thursday, 15 September 2016

Spaghetti Alfredo Marhaen

Tekak ni kalau tetiba teringin nak makan sesuatu sangat-sangat, memang tak lain sebab Cik P dah nak datang la tu. Minggu ni tiba-tiba terbayang-bayang spaghetti kuah putih pedas. Waktu nak jimat nilah teringin nak makan benda tak berapa nak murah kan?

Fikir punya fikir, macam tak ada je kedai yang jual spaghetti idaman ni. Sudahnya balik kerja aku singgah Econsave beli barang dan masak sendiri. Lebih murah dan tentunya kena dengan tekak sendiri.

Gigihlah aku masuk dapur masak untuk diri sendiri. Konsep dia asal ada rasa ala-ala, jalan. Untuk kuah dia aku guna susu kotak dengan keju cheddar yang keping tu je. Kata marhaen kan? Asal ada rasa keju, jalan.

Spaghetti Alpredah Cili Lebih Kuah Pekat

Oh ye, apa beza alfredo dengan carbonara? Dulu-dulu keliru juga tapi berkat kesungguhan menonton rancangan masakan antarabangsa, dah boleh bezakan.

Alfredo - kuah putih yang hanya menggunakan krim masakan dan juga keju

Carbonara - menggunakan kuah yang sama tetapi ditambah dengan telur yang dikocak sedikit dan dimasukkan selepas api dipadamkan dan digaul sekata dengan pasta.

Sekian, dari rakyat marhaen yang teringin makan makanan tak berapa nak marhaen.